Efektivitas Kampanye Merubah Perilaku dan Sikap Masyarakat

Efektivitas Kampanye Merubah Perilaku dan Sikap Masyarakat

Evaluasi Dampak: Menilai Efektivitas Kampanye dengan Mengukur Perubahan Perilaku dan Sikap Masyarakat

Efektivitas Kampanye Merubah Perilaku dan Sikap Masyarakat

Pemilu merupakan salah satu instrumen demokrasi yang penting untuk memilih pemimpin dan wakil rakyat. Dalam pemilu, para calon kandidat berlomba-lomba untuk mendapatkan suara pemilih dengan berbagai strategi Kampanye Masyarakat.

Salah satu strategi kampanye yang paling umum digunakan adalah pemasangan alat peraga kampanye (APK). APK seperti baliho, spanduk, dan poster sering kali terlihat memenuhi ruang publik, mulai dari jalan raya, trotoar, hingga rumah-rumah warga.

 

Namun, apakah pemasangan APK ini efektif untuk meyakinkan pemilih agar memilih calon tertentu?

Efektivitas Kampanye

Menurut Direktur Eksekutif Pusat Kajian Politik Universitas Indonesia (Puskapol UI) Hurriyah, saat ini perhatian publik tersedot pada kompetisi calon presiden-calon wakil presiden sehingga caleg harus bekerja lebih keras dan lebih kreatif untuk memikat atensi dari calon pemilih.

Untuk itu, tidak cukup dengan model konvensional seperti pemasangan APK. Dia bahkan menilai pemasangan APK ini tidak efektif untuk bisa meyakinkan calon pemilih agar memilih calon tertentu.

Pasalnya, dari analisisnya, pemilih cenderung memilih karena figur atau personal kandidat. Dengan kata lain, pemilih harus mengenali betul calon yang akan dipilihnya. Untuk itu, caleg mau tidak mau harus rajin turun ke masyarakat, mengenalkan diri, termasuk menyosialisasikan program dan gagasannya jika kelak terpilih.

 

Perubahan Perilaku dan Sikap Masyarakat

Pengamat politik dari Voxpol Centre, Pangi Syarwi, sepakat dengan hal ini. Menurut Pangi, pertemuan tatap muka dengan masyarakat tidak bisa digantikan oleh kehadiran APK seperti baliho dan spanduk.

”Pertemuan tatap muka, menyapa, menyalami calon pemilih sangat penting agar pemilih kenal calon. Jangan hanya minyak goreng yang datang, tetapi orangnya tidak pernah datang,” kata Pangi.

Program yang dibawa oleh calon, lanjut Pangi, juga harus relevan dengan kebutuhan masyarakat. Kebutuhan ini bisa berbeda-beda di setiap wilayah dalam dapil sehingga calon harus siap dengan beberapa program dan mengampanyekan program di satu wilayah sesuai dengan kebutuhan masyarakat di wilayah itu. Maka, agar program tepat sasaran dan menarik atensi pemilih, caleg dituntut untuk riset terlebih dahulu.

Selain kampanye tatap muka, menurut Pangi, para caleg harus memanfaatkan media sosial untuk menyampaikan gagasan dan memperkuat citra. ”Apa yang dilakukan secara offline dikoneksikan ke media sosial agar dampaknya lebih luas,” tambahnya.

 

Dengan demikian, untuk menilai efektivitas kampanye, caleg tidak hanya perlu mengukur jumlah APK yang dipasang, tetapi juga perlu mengukur perubahan perilaku dan sikap masyarakat. Jika calon pemilih semakin mengenal calon dan programnya, serta semakin tertarik untuk memilih calon tersebut, maka kampanye tersebut dapat dikatakan efektif.

 

Pemilihan alat peraga kampanye yang tepat dan efektif juga perlu diperhatikan. Pemasangan APK yang sembarangan, sehingga merusak estetika, melukai pohon, dan di rumah-rumah warga tanpa seizin pemilik rumah, justru bisa menjadi bumerang bagi kandidat.

 

Oleh karena itu, caleg perlu menyusun strategi kampanye yang komprehensif dan efektif untuk meyakinkan pemilih agar memilihnya. 

Jika anda ingin pindahan, kunjungi website kami di pilartransport.com atau hubungi customer service kami di 0811 2585 820 untuk informasi lebih lanjut dan memesan layanan pindahan Anda.

Kelebihan tinggal di apartemen The Springlake View Kota Bekasi

 

 

@pilartransport

Masakkan sentuhan tradisi di dapur Anda dengan resep Gudeg Nangka yang lezat ini! 🍽️✨ Rasa autentik Yogyakarta dalam satu gigitan. #GudegNangkaMagic#TasteOfYogyakarta#CulinaryJourney #fyp #jasapindahan

♬ suara asli – Pilar Transport – Pilar Transport

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *